Pelafalan Lima Latihan Sadar Penuh

Pelafalan Lima Latihan Sadar Penuh

1. Meditasi Duduk

2. Persembahan Dupa

(GENTA 3x)
Harumnya dupa telah mengundang
bodhicitta hadir
Bersamaku, bersamaku sesungguhnya di sini,
sesungguhnya di sini
Harumnya dupa ini
melindungi serta menjaga batin

Oh… harumnya dupa ini
menyatukan kita semua
Dalam pelaksanaan sila samadhi prajnya
Kami datang persembahkan semua

Namo bodhisattwebhyah (GENTA)
Namo mahasattwebhyah (GENTA 2x)

3. Menyentuh Bumi

3.1 Gatha Pembukaan

Yang bersujud dan objek sujud pada hakikatnya sunyata.
Oleh sebab itu komunikasi terjalin sempurna apa adanya.
Pusat latihan kami adalah jaring Indra
memantulkan semua Buddha di setiap sudut.
Diriku berdiri di hadapan setiap Buddha,
Aku berlindung kepadaMu. (GENTA)

3.2 Bersujud

(menyentuh bumi setiap kali bunyi Genta)

Pemimpin:
Mempersembahkan cahaya di Sepuluh Penjuru
Bersama-sama:
Buddha, Dharma, dan Sanggha,
kami bersujud padamu.
(GENTA)


Pemimpin: 
Mengajar dan hidup melalui kesadaran-penuh
di tengah-tengah penderitaan dan kebingungan,
Bersama-sama:
Buddha Sakyamuni,
Dia yang telah sadar sepenuhnya,
kami bersujud padamu.
(GENTA)


Pemimpin:
Memancarkan cahaya di semua penjuru
Sumber kehidupan di dunia ini
Bersama-sama:
Mahavairocana Tathagatha,
Ayahnda matahari
Buddha cahaya dan hidup tanpa batas
Kami bersujud padamu.
(GENTA)


Pemimpin:
Memotong tembus ketidaktahuan,
menyadarkan hati dan pikiran kami,
Bersama-sama:
Manjusri, Bodhisattwa Pengertian Agung,
kami bersujud padamu.
(GENTA)


Pemimpin:
Bekerja dengan penuh kesadaran, penuh suka cita
untuk kepentingan semua makhluk hidup,
Bersama-sama:
Samantabhadra, Bodhisattwa Tindak Agung,
kami bersujud padamu.
(GENTA)


Pemimpin:
Mendengar secara mendalam,
melayani makhluk dalam cara tanpa batas,
Bersama-sama:
Awalokiteswara, Bodhisattwa Welas Asih Agung,
kami bersujud padamu.
(GENTA)


Pemimpin:
Tiada ketakutan dan tekun mengarungi
alam-alam penderitaan dan kegelapan
Bersama-sama:
Ksitigarbha, Bodhisattwa Aspirasi Agung,
kami bersujud padamu.
(GENTA)


Pemimpin:
Benih kesadaran dan cinta kasih
dalam anak-anak dan semua makhluk,
Bersama-sama:
Maitreya, Buddha yang akan datang,
kami bersujud padamu.
(GENTA)


Pemimpin:
Ibunda semua Buddha, bodhisattwa dan semua makhluk
Menopang dan menyembuhkan semuanya
Bersama-sama:
Bodhisattwa Pertiwi, Ibunda bumi, Permata indah jagad raya
Kami bersujud padamu.
(GENTA)


Pemimpin:
Menunjukkan jalan tanpa rasa takut,
dan penuh welas asih
Bersama-sama:
seluruh guru silsilah leluhur spiritual,
kami bersujud padamu.
(GENTA 2x)


Hati Damai, Dunia Damai

Hati Damai, Dunia Damai


Tâm bình, thế giới bình

(Hati Damai, Dunia Damai)

Ini adalah kutipan dari Master Zen Thích Nhất Hạnh tentang latihan kesadaran penuh (mindfulness), “Kebahagiaan bukan sesuatu yang sangat jauh, kebahagiaan ada di saat ini.”

Sister Trăng Thông Chiếu dan Sister Trăng Phú Xuân dari Plum Village berbagi kepada BBC tentang latihan kesadaran penuh dan bagaimana berlatih dalam “kejernihan 24 jam”.

Wawancara dilakukan oleh BBC News Vietnam di Plum Village International Center, Distrik Pak Chong, Provinsi Nakhon Ratchasima, Thailand pada Juli 2022.

Wawancara ini merupakan bagian dari serangkaian video tentang meditasi kesadaran penuh dan warisan Master Zen Thích Nhất Hạnh, yang dilakukan oleh BBC News Vietnam. Kami mengundang Anda untuk menonton video kami berikutnya.

Ulambana Hari Ibu

Ulambana Hari Ibu

Talkshow tentang Kebaikan Ibu

Sebagian umat Buddha di Indonesia memperingati hari Ulambana (盂蘭) pada pertengahan bulan tujuh kalender lunar. Seremoni Ulambana ini biasanya ditandai dengan memberikan persembahan yang diiringi dengan memanjatkan sutra dan pelimpahan jasa kepada leluhur.

Ulambana sendiri berkaitan erat dengan kisah Bhante Moggalana yang ingin menolong ibunya yang sedang menderita di alam preta (makhluk halus kelaparan). Buddha memberi nasihat kepadanya agar melakukan kebajikan dengan memberikan dana untuk para monastik yang baru saja menyelesaikan masa vassa (retret wajib 3 bulan pada musim hujan). Kebajikan berdana ini dapat dilimpahkan kepada mendiang ibunya.

Ketika agama Buddha menyebar ke Tiongkok, tradisi Ulambana dikaitkan dengan Festival Zhong Yuan (中元節) atau kadang disebut sebagai “Bulan Hantu” (鬼月). Sebagian masyarakat Tionghoa percaya bahwa pada bulan tersebut para leluhur yang telah meninggal dunia bisa bebas sementara karena pintu neraka sedang dibuka lebar.

Lain halnya dengan masyarakat Vietnam. Meskipun ada kemiripan dengan “Festival Zhong Yuan” dalam konteks Buddhis, sebagian masyarakat Vietnam memperingati Ulambana atau Vu Lan (dalam Bahasa Vietnam) sebagai hari mengenang sosok ibu. Kadang mereka menyebutnya sebagai Hari Ibu.

Meskipun terlihat kontras antara “Bulan Hantu” dan “Hari Ibu”, tetapi justru menarik untuk mengetahui beberapa aspek berbeda ini. Mendiang Master Zen Thich Nhat Hanh menulis buku saku berjudul “A Rose for Your Pocket: An Appreciation of Motherhood”, yang menjadi dasar bagi Plum Village untuk memperingati hari bakti kepada ibu.

Pada tanggal 11 Agustus 2022 lalu, Plum Village di Thailand menyambut ratusan praktisi awam untuk bersama-sama mengingat kembali jasa dan kebaikan orang tua, terutama sosok ibu. Acara ini diawali dengan talkshow pagi yang menghadirkan 3 orang monastik untuk mengisahkan pengalaman mereka yang berkenaan dengan ibu mereka.

Selesai mendengarkan talkshow, acara dilanjutkan dengan seremoni memasangkan pin bunga mawar sebagai tanda menyatakan tekad untuk berbakti kepada orang tua. Beberapa monastik memasangkan pin satu per satu kepada semua peserta yang hadir.

Pada siang hari komunitas berlatih menyantap makan siang dengan hening, dan saat malam hari dilakukan sesi Be-In untuk berbagi cerita, pengalaman, puisi, lagu, dan tarian untuk menyatakan bakti kepada orang tua.

Mempersembahkan lagu kepada orang tua

Menyematkan bunga mawar

Menyematkan bunga mawar

Ibu dan anak

Anak muda ikut dalam kegiatan Vu Lan

 

 

Sutra tentang Menilai dan Merefleksikan

Sutra tentang Menilai dan Merefleksikan

Demikianlah yang telah saya dengar, suatu ketika Buddha sedang menetap bersama penduduk Bagga di Sumsumaragiri, di Taman Rusa di Hutan Bhesakala. Yang Mulia Mahamaudgalyayana menyapa para biksu, “Sahabat-sahabatku.”

“Iya, sahabat,” mereka menjawab Yang Mulia Mahamaudgalyayana.

Yang Mulia Mahamaudgalyayana bersabda sebagai berikut:

“Para sahabat, seumpama ada seorang biksu yang berkata kepada biksu-biksu lain: ‘Berbicaralah kepadaku, Biksu Yang Terhormat. Saya ingin Anda menasihatiku.’ Jika ia sulit diajak bicara, diberkahi dengan kualitas yang membuatnya sulit untuk dihadapi, tidak sabar, tidak toleran, tidak dapat menerima kritik yang membangun ataupun kata-kata nasihat dan instruksi dari sahabat dalam latihan, maka mereka yang berlatih jalan perilaku luhur bersamanya akan berpikir, ‘Ia bukanlah seseorang yang dapat diajak bicara, ia bukanlah seseorang yang dapat diberi instruksi, ia bukanlah seseorang yang dapat dipercayai.’ Apa kualitas yang membuat seseorang sulit untuk didekati?

“Para sahabat, seorang biksu yang melekat pada nafsu keinginan yang salah dan dikendalikan oleh nafsu keinginan yang salah sulit untuk didekati dan diajak bicara.

“Berikut adalah alasan-alasan lain yang menyebabkan seseorang sulit untuk didekati dan diajak bicara: seseorang yang memuji diri sendiri dan membenci orang lain: ia sangat mudah marah dan dikuasai oleh amarahnya; karena ia marah, ia menyimpan dendam; karena ia marah, ia menjadi mudah tersinggung; karena ia marah, ia berbicara dengan cara yang kasar; ia menuduh seseorang yang mengoreksinya; ia menghina seseorang yang mengoreksinya; ia juga balik mengoreksi seseorang yang telah mengoreksinya; ia menghindari kritik dengan cara menanyakan pertanyaan lain; ia mengubah pokok pembicaraan; ia memanifestasikan sifat pemberang, marah, dan cemberut; ia tidak berhasil menjelaskan perilakunya ketika dikoreksi; ia tidak acuh dan dengki; ia cemburu dan serakah; ia munafik dan penuh dusta; ia keras kepala dan sombong; atau ia menyukai keduniawian dan melekat pada hal-hal yang tergolong dalam keduniawian dan sulit untuk melepaskan hal-hal tersebut. Ini semua, para sahabat, adalah energi kebiasaan yang menyebabkan seseorang sulit untuk didekati dan diajak bicara.

“Para sahabat, seumpama ada seorang biksu yang memohon kepada biksu lain: ‘Berbicaralah kepadaku, Biksu Yang Terhormat. Saya ingin Anda menasihatiku.’ Jika ia mudah diajak bicara, diberkahi dengan kualitas yang membuatnya mudah untuk dihadapi, sabar, toleran, terbuka dan dapat menerima kritik yang membangun ataupun kata-kata nasihat dan instruksi dari sahabat dalam latihan, maka mereka yang berlatih jalan perilaku luhur bersamanya akan berpikir, ‘Ia adalah seseorang yang dapat diajak bicara, seseorang yang dapat diberi instruksi, seseorang yang dapat dipercayai.’ Apa kualitas yang membuat seseorang mudah untuk didekati?

“Para sahabat, seorang biksu yang tidak terperangkap dalam nafsu keinginan yang salah dan tidak dikendalikan oleh nafsu keinginan yang salah mudah untuk didekati dan diajak bicara. Ia tidak memuji diri sendiri dan membenci orang lain: ia tidak mudah marah atau dikuasai oleh amarahnya; karena ia tidak marah, ia tidak menyimpan dendam; karena ia tidak marah, ia tidak mudah tersinggung; karena ia tidak marah, ia tidak berbicara dengan cara yang kasar; ia tidak menuduh seseorang yang mengoreksinya; ia tidak menghina seseorang yang mengoreksinya; ia juga tidak mengoreksi seseorang yang telah mengoreksinya; ia tidak menghindari kritik dengan cara menanyakan pertanyaan lain; ia tidak mengubah pokok pembicaraan; ia tidak memanifestasikan sifat pemberang, marah, dan cemberut; ia dapat menjelaskan perilakunya ketika dikoreksi; ia tidak cemburu dan serakah; ia tidak munafik dan penuh dusta; ia tidak keras kepala dan sombong; ia tidak menyukai keduniawian ataupun melekat pada hal-hal yang tergolong dalam keduniawian dan ia tidak sulit melepaskan hal-hal tersebut. Ini semua, para sahabat, adalah kualitas yang menyebabkan seseorang mudah untuk didekati dan diajak bicara.

“Para sahabat, seseorang seharusnya dapat menyimpulkan keadaan sendiri dengan mempertimbangkan keadaan orang lain dengan cara demikian: ‘Seseorang memiliki nafsu keinginan yang salah dan dikendalikan oleh keinginan salahnya; oleh karena itu, saya merasa ia sulit untuk didekati. Jika saya memiliki nafsu keinginan yang salah dan dikendalikan oleh nafsu keinginan yang salah ini, orang lain tidak akan merasa mudah untuk mendekati saya.’ Ketika seseorang dapat melihat ini dengan jelas, maka ia dapat bertekad: ‘Semoga aku tidak melekat pada nafsu keinginan yang salah ataupun dikendalikan oleh nafsu keinginan yang salah tersebut.’

“Cara berefleksi seperti ini harus dilatih dalam hal-hal lainnya, misalnya memuji diri sendiri dan membenci orang lain, mudah tersinggung dan dikuasai oleh amarah, dan sebagainya.

“Para sahabat, demikianlah cara seorang biksu seharusnya merefleksikan dirinya sendiri: ‘Pada momen ini, apakah saya melekat pada nafsu keinginan yang salah dan dikendalikan oleh nafsu keinginan yang salah?’ Jika ketika seorang biksu merefleksikan dengan cara demikian, ia mengetahui, ‘Pada momen ini, saya melekat pada nafsu keinginan yang salah dan dikendalikan oleh nafsu keinginan yang salah,’ maka ia harus berlatih dengan tekun untuk mengakhiri bentukan-bentukan mental yang tidak bajik ini. Jika, di samping itu, ketika ia merefleksikan, ia mengetahui, ‘Pada momen ini, saya tidak melekat pada nafsu keinginan yang salah dan tidak dikendalikan oleh nafsu keinginan yang salah,’ maka seorang biksu dapat hidup dengan perasaan yang bahagia, dan ia harus berlatih dengan tekun untuk menutrisi dan meningkatkan bentukan-bentukan mental yang bajik ini.

“Cara berefleksi seperti ini harus dilatih dalam hal-hal lainnya, misalnya memuji diri sendiri dan membenci orang lain, mudah tersinggung dan dikuasai oleh amarah, dan sebagainya.

“Jika, para sahabat, ketika ia berefleksi, seorang biksu melihat dengan jelas bahwa ia belum meninggalkan semua kualitas-kualitas yang tidak bermanfaat ini, maka ia harus berlatih dengan tekun untuk meninggalkan semuanya. Jika, ketika ia berefleksi, seorang biksu melihat dengan jelas bahwa ia telah meninggalkan semua bentukan-bentukan mental yang tidak bajik ini, maka ia dapat hidup dengan perasaan yang bahagia, dan ia seharusnya berlatih dengan tekun untuk menutrisi dan meningkatkan bentukan-bentukan mental yang bajik ini.

“Seperti halnya ketika seorang pemuda yang gemar menghiasi dirinya sendiri dan mengontemplasi wajahnya di hadapan cermin atau semangkuk air yang jernih. Jika ia melihat kotoran atau noda pada wajahnya, ia akan berusaha untuk membersihkannya. Jika ia tidak melihat kotoran atau noda, ia akan berpikir, ‘Bagus, wajahku bersih.’

“Maka, para sahabat, jika seorang biksu merefleksikan dan melihat bahwa semua bentukan-bentukan mental yang tidak bajik ini belum ditinggalkan, maka ia berlatih dengan tekun untuk meninggalkan semua hal tersebut. Jika ia melihat bahwa ia telah meninggalkan semua hal tersebut, ia merasa bahagia dan mengetahui bahwa ia perlu berlatih dengan tekun agar dapat menutrisi dan meningkatkan bentukan-bentukan mental yang bajik ini.”

Yang Mulia Mahamaudgalyayana telah bersabda. Para biksu merasa bahagia, memercayai, dan menerima wejangan dari guru mereka.

 

Anumāna Sutta, Majjhima Nikāya 15

Wawasan Pembawa ke Pantai Seberang

Wawasan Pembawa ke Pantai Seberang

  • Diterjemahkan ulang oleh Master Zen Thích Nhất Hạnh dari Prajñāpāramitā-hṛdaya Sūtra (Taishō 251) ke bahasa Inggris.
  • Diterjemahkan oleh Br. Chân Pháp Tử (Nyanabhadra) ke bahasa Indonesia berdasarkan naskah bahasa Inggris dan Vietnam.
  • Irama pendarasan oleh Br. Chân Pháp Linh
  • Arranger pendarasan bahasa Indonesia oleh Angelia Natatiluva
  • Pendaras oleh Sr. Trăng Quang Sơn
  • Unduh versi PDF klik sini

The Insight that Brings Us to the Other Shore
Wawasan pembawa ke pantai seberang

Avalokiteshvara
Avalokiteshvara

while practicing deeply with
Merenungkan mendalam

the Insight that Brings Us to the Other Shore,
Wawasan pembawa ke pantai seberang

suddenly discovered that
Seketika sadar bahwa

all of the five Skandhas are equally empty,
Semua pancaskanda adalah sunyata adanya

and with this realisation
Merealisasikan ini

he overcame all Ill-being.
Teratasi semua duka


“Listen Sariputra,
Wahai Sariputra,

this Body itself is Emptiness
Tubuh ini adalah sunyata

and Emptiness itself is this Body.
Dan sunyata adalah tubuh ini

This Body is not other than Emptiness
Tubuh ini tiada beda dengan sunyata

and Emptiness is not other than this Body.
Dan sunyata tiada beda dengan tubuh ini

The same is true of Feelings,
Begitu juga dengan perasaan,

Perceptions, Mental Formations,
Persepsi, formasi mental,

and Consciousness.
Dan kesadaran.


“Listen Sariputra,
Wahai Sariputra,

all phenomena bear the mark of Emptiness;
Semua fenomena bercirikan sunyata;

their true nature is the nature of
Sifat dasarnya adalah

no Birth no Death,
Tiada lahir tiada mati,

no Being no Non-being,
Tiada eksis, tiada non eksis,

no Defilement no Purity,
Tiada noda, tiada suci

no Increasing no Decreasing.
Tiada bertambah tiada berkurang.

“That is why in Emptiness,
maka itu sunyata,

Body, Feelings, Perceptions,
Tubuh, perasaan, persepsi,

Mental Formations and Consciousness
Formasi mental, dan kesadaran

are not separate self entities.
Bukanlah entitas tunggal terpisah.


The Eighteen Realms of Phenomena
Delapan belas ranah fenomena

which are the six Sense Organs,
Yaitu enam organ indra,

the six Sense Objects,
Enam objek indra,

and the six Consciousnesses
Dan enam kesadaran

are also not separate self entities.
Juga bukanlah entitas tunggal terpisah.

The Twelve Links of Interdependent Arising
Dua belas rantai interdependen kemunculan

and their Extinction
Dan kemusnahannya

are also not separate self entities.
Juga bukanlah entitas tunggal terpisah.

Ill-being, the Causes of Ill-being,
Duka, duka samudaya,

the End of Ill-being, the Path,
Duka nirodha, marga

insight and attainment,
Wawasan dan pencapaian,

are also not separate self entities.
Juga bukanlah entitas tunggal terpisah.

Whoever can see this
Mereka yang melihat semua ini

no longer needs anything to attain.
Tak perlu mencapai apa pun lagi.


Bodhisattvas who practice
Bodhisattwa mempraktikkan

the Insight that Brings Us to the Other Shore
Wawasan pembawa ke pantai seberang

see no more obstacles in their mind,
Tidak melihat adanya penghalang pikiran,

and because there
Dan karena

are no more obstacles in their mind,
Tiada lagi penghalang pikiran,

they can overcome all fear,
semua ketakutan teratasi,

destroy all wrong perceptions
Musnahlah semua persepsi keliru

and realize Perfect Nirvana.
Dan merealisasikan nirwana sempurna.


“All Buddhas in the past, present and future
Semua Buddha pada tiga masa

by practicing
Mempraktikkan

the Insight that Brings Us to the Other Shore
Wawasan pembawa ke pantai seberang

are all capable of attaining
Semua mampu mencapai

Authentic and Perfect Enlightenment.
Pencerahan autentik sempurna.


“Therefore Sariputra,
Maka itu Sariputra,

it should be known that
Ketahuilah bahwa

the Insight that Brings Us to the Other Shore
Wawasan pembawa ke pantai seberang

is a Great Mantra,
Adalah maha mantra,

the most illuminating mantra,
Maha vidya mantra,

the highest mantra,
Anuttara mantra,

a mantra beyond compare,
Samasama mantra,

the True Wisdom that has the power
Kearifan sejati berkekuatan

to put an end to all kinds of suffering.
Mengakhiri semua jenis duka.


Therefore let us proclaim
Maka itu marilah mendaraskan

a mantra to praise
Mantra untuk memuja

the Insight that Brings Us to the Other Shore.
Wawasan pembawa ke pantai seberang

Gate, Gate, Paragate, Parasamgate, Bodhi Svaha!
Gate, Gate, Paragate, Parasamgate, Bodhi Svaha!
Gate, Gate, Paragate, Parasamgate, Bodhi Svaha!”

Pembangunan Ruang Kelas

Pembangunan Ruang Kelas

PENGGALANGAN DANA

Proyek Pembangunan Ruang Kelas

 

Plum Village Thailand, 08 April 2022

Yang Terhormat Thầy,
Sahabat Terkasih Plum Village!

Kami dari Plum Village Thailand (PVT) ingin menyampaikan rasa terima kasih terdalam karena Anda telah mendukung kami dengan sepenuh hati, tetap bersama kami walaupun dalam situasi sulit. Guru kita, Thầy telah mendahului kita semua, namun “pohon sanggha” masih tetap berdiri tegap dan tumbuh makin segar hari demi hari. Membangun sanggha (komunitas) merupakan amanah dari guru, apakah Anda adalah monastik maupun praktisi awam.

Sahabat terkasih!
Setelah hampir satu dekade PVT eksis dan tumbuh berkembang. Saat ini PVT telah menjadi pusat pelatihan monastik bagi kawasan Asia. Oleh karena itu, kami banyak mencurahkan perhatian mengadakan pembelajaran melalui berbagai jenis kelas. Saat ini kami memiliki lima kelas Dharma, tujuh kelas Bahasa, dan tujuh kelas pembelajaran sila atau vinaya.

Sementara ini, ruang kelas tidak mencukupi sehingga kami sementara menggunakan ruangan lain seperti aula meditasi, ruang makan, perpustakaan, dan ruang pertemuan. Walaupun ruangan tersebut masih bisa dipergunakan sementara ini, namun pada kenyataannya memang cukup sulit pada praktik di lapangan ketika ruangan tersebut harus disulap menjadi ruang kelas.

Dengan demikian, monastik PVT berencana membangun dua ruang kelas dengan anggaran (termasuk biaya konstruksi dan interior) sekitar Rp800.000.000 (Delapan Ratus Juta Rupiah). Pembangunan direncanakan mulai pada awal bulan Agustus 2022.

Kami ingin mengajak para sahabat untuk ikut mendukung pembangunan ini. Setiap donasi, sekecil apa pun, akan sangat bermakna untuk membangun rumah kita bersama ini.

Semoga Tri Ratna melindungi Anda beserta keluarga, semoga semua selalu dalam kondisi bahagia, sehat, damai, dan penuh sukacita.

“With the support of the Sangha,
Our practice will easily succeed.
With great aspirations to rescue beings,
On this path the fruits will soon be achieved.”

Terima kasih atas semua perhatian dan dukungannya.

Mewakili komunitas monastik Plum Village Thailand,
Perwakilan Bagian Keuangan

 

 

 

 

Wakil Kepala Wihara,
Biksu Thích Chân Pháp Thừa

 


 

Untuk informasi lebih lanjut tentang donasi silakan menghubungi:

  1. Br. Chân Pháp Thừa: +84-35-815-6028
  2. Sr. Chân Hạ Nghiêm: +66-87-440-3181
  3. Sr. Trường Nghiêm: +66-61-320-220

 

Rekening Bank:
Vietnam:
Nama Bank : Asia Commercial Bank
Atas Nama : Thai Thi Cam Tu
Nomor rekening : 9594407 (VND)
Alamat Bank : Ngân Hàng Thương Mại Á Châu, Chi nhánh T.P Hồ Chí Minh
Tel : 066-0874403181
Email : thuquytrangto@plumvillage.org

Thailand:
Nama Bank : Bangkok Bank – Pak Chong Branch – Thailand
Atas nama : PV Foundation for Monastic
Nomor rekening. : 3314485206
Alamat Bank : 569, Mitraphap Road, Pakchong, Nakhon Ratchasima 30130
S.W.I.F.T. code : “BKKBTHBK”
Email : thuquytrangto@plumvillage.org
Tel : 0-4431-1361, 0-4431-1382, 0-4431-3379

 

Indonesia:
Nama Bank : Bank Central Asia
Atas Nama : Yayasan Borobudur Upaya Dhyana Indonesia
No. Rekening : 6310398088
Narahubung : Komunitas PV Indonesia (No. WA +62-812-8200-9088)

 

Catatan: Kami menerima donasi dari hari ini hingga akhir Juli 2022. Setelah memberikan donasi, mohon kirimkan informasi ke nomor WA Komunitas PV Indonesia di atas. 


 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Surat Terbuka untuk Menyuarakan Perdamaian

Surat Terbuka untuk Menyuarakan Perdamaian

02.04.2022

Keluarga terkasih,

Menyaksikan tragedi perang yang terus berlanjut di Ukraina, kami membuka hati kami untuk mereka yang menderita baik para lansia maupun belia. Sebagai Komunitas Internasional Agama Buddha Terjun Aktif (Engaged Buddhism) dalam tradisi Plum Village, kami merasakan kepedihan dan kekhawatiran melihat peperangan ini.

Dalam komunitas Buddhis kami, setiap Natal kami mendengarkan bunyi lonceng gereja Rusia dengan penuh sukacita, dan kami membuka hati kami untuk melihat kekayaan warisan spiritual dari Rusia dan Eropa. Guru kami, Master Zen Thich Nhat Hanh, menyampaikan bahwa “Sebuah lonceng hanyalah sebuah lonceng, apakah itu lonceng dari Katolik, Protestan, Ortodoks, atau Buddhis, semuanya adalah lonceng.” Apa pun budaya atau agama kita, ketika mendengarkan suara lonceng, kita dapat menyaksikan dengan mendalam, saat itu kita dapat menyentuh kedamaian dan bersama-sama berada dalam sebuah dimensi spiritual. Kita semua mendambakan perdamaian. Kita butuh perdamaian.

Akar dari komunitas kami adalah tradisi Agama Buddha Terjun Aktif di Vietnam, lebih dari tiga juta orang meninggal dunia selama perang yang berlangsung hampir 20 tahun dan lebih dari dua juta orang melarikan diri dalam pengungsian. Kami tahu dari guru kami bahwa perang bukanlah solusi. Perang hanya membawa perpecahan dan kebencian yang berlangsung dari generasi ke generasi.

Guru kami berjuang untuk perdamaian tanpa lelah dengan memilih untuk tidak berpihak. Alih-alih, beliau memohon kedua belah pihak untuk melihat secara mendalam atas rasa pedih yang ada dalam diri masing-masing, kecemasan, dan ketakutan, kemudian melihat kenyataan dampak yang sangat mengerikan yang dialami oleh para korban perang. Diasingkan dari Vietnam, beliau menjadi pemimpin spiritual dari gerakan global untuk perdamaian, rekonsiliasi, dan pelucutan senjata.

Kami yakin bahwa pesan perdamaian universal dari guru kami dapat memberikan secercah harapan dalam momen yang sangat genting ini untuk Ukraina, Rusia, dan kemanusiaan. Sejarah menjadi saksi bahwa perang dapat bertransformasi menjadi perdamaian; mereka yang selamat dapat menyembuhkan lukanya. Atas nama guru kami, Thich Nhat Hanh, atas nama cinta kasih, welas asih, dan wawasan beliau yang mendalam, kami sebagai murid-muridnya menyerukan gencatan senjata untuk mengakhiri pertumpahan darah di Ukraina. Kami mengirimkan cinta kasih dan dukungan untuk para negosiator kedua belah pihak. Semoga mereka dapat saling mendengarkan dengan mendalam sehingga dapat menciptakan kondisi untuk perdamaian.

Buddha memberitahu kita bahwa musuh yang sebenarnya bukanlah pihak lain namun musuh sesungguhnya adalah ketakutan, kecemasan, kesedihan, kemarahan, keserakahan, ketidaktahuan, dan kebencian kita sendiri. Perang terjadi karena pandangan dualistik dan diskriminatif, dan karena suatu pemikiran bahwa dengan menghancurkan apa yang kita sebut sebagai musuh, barulah kita dapat mendapatkan perdamaian dan keamanan. Tetapi, seperti yang Buddha sabdakan, kebencian tidak dapat mengakhiri kebencian. Hanya pengertian dan cinta kasih yang dapat mentransformasi kebencian.

Seperti yang guru kami katakan, ketika ada kedamaian dalam diri, maka akan ada kedamaian dalam dunia. Jika kita bisa mengakhiri perang di Ukraina dan menciptakan perdamaian, seluruh dunia akan merasakan manfaatnya, karena sebagai umat manusia, kita saling terkoneksi dan saling bergantungan. Kami juga berharap agar sumber daya global yang berharga dialokasikan untuk perang dapat dialihkan untuk mereka yang sangat membutuhkan, seperti untuk mengatasi penyakit, kemiskinan, kelaparan dan kekurangan gizi, perdagangan manusia – termasuk masalah eksploitasi anak – stres lingkungan, dan perubahan iklim.

Dunia kita ini membutuhkan budaya perdamaian. Kita sebagai keluarga manusia perlu mempercepat langkah menuju evolusi yang lebih tinggi; menuju spiritualitas “kosmik” dan etika yang dapat menyatukan semua pihak dan negara, menghapus pemisahan dan diskriminasi. Dengan semangat ini, kami sebagai Komunitas Agama Buddha Terjun Aktif, memperbarui komitmen kami pada Malam Tahun Baru 2021 untuk berlatih kesadaran penuh untuk perdamaian di Bumi. Di bawah ini, kami ingin berbagi tekad dan komitmen kami yang terdalam dengan penuh cinta kasih.

Memperjuangkan perdamaian adalah usaha dari semua makhluk yang mulia. Sebagai satu keluarga manusia, untuk rakyat Ukraina, Rusia, dan para tentara di kedua belah pihak, tugas kami yang paling mendesak adalah mencurahkan seluruh energi dan usaha untuk mengeksplorasi semua opsi untuk perdamaian, dalam situasi saat ini yang penuh dengan bahaya bagi kemanusiaan.

Seluruh leluhur dan generasi yang akan datang menaruh harapan kepada kita semua.

Dengan penuh cinta kasih dan keyakinan,

Biksu Thích Chân Pháp Ấn
Biksu Senior di Komunitas Plum Village

Biksuni Thích Nữ Chân Không
Biksuni Senior di Komunitas Plum Village

 



 

Menumbuhkembangkan Budaya Kedamaian

Komitmen Komunitas Kami dan Doa Malam Tahun Baru 2021

 

Para leluhur kami yang terkasih, Ibunda Bumi yang terkasih,

Selama lebih dari dua tahun ini, ketidakpastian, kecemasan, dan kehilangan orang-orang terkasih selama pandemi COVID-19 telah meningkatkan rasa ketakutan, kemarahan, dan kebencian kita sebagai satu keluarga manusia. Mengkontemplasikan kemungkinan atas penderitaan dan kekerasan yang akan terus berlangsung, dan kemungkinan akan terus berkembang dalam skala yang lebih besar, kami bertekad untuk menumbuhkembangkan kedamaian dalam diri sendiri dan dunia ini. Mengikuti semangat kearifan Buddha bahwa penderitaan sebagai Kebenaran Mulia, kami beraspirasi untuk mempraktikkan latihan sadar-penuh demi perdamaian di Bumi ini.

Latihan Sadar-penuh untuk Perdamaian di Bumi

Menyadari penderitaan yang disebabkan oleh potensi manusia yang bisa menghancurkan dirinya sendiri – melalui tindakan-tindakan ceroboh dan tidak berkesadaran – telah memusnahkan banyak jenis kehidupan di Bumi, kami bertekad untuk menumbuhkembangkan budaya menghargai jaringan kehidupan yang menyokong kita semua. Hal ini dapat kita lakukan dengan bertekad secara kolektif untuk berlatih seni hidup berkesadaran penuh dan mengintegrasikan nilai-nilai nonkekerasan dan kedamaian dalam kehidupan, saling-ketergantungan dan interdependensi dari semua bentuk kehidupan di Bumi ini.

Kami berlatih secara kolektif (maupun individual) sedemikian rupa sehingga bisa menghentikan semua tindakan dan sikap yang menyebabkan kehancuran umat manusia sebagai satu keluarga, spesies flora maupun fauna, juga planet kita ini. Seluruh tindakan destruktif ini juga mencakup pengembangan dan produksi senjata seperti nuklir dan senjata biokimia, dan teknologi maju demi mengobarkan perang di dunia maya dan ruang angkasa. Kami bertekad mengakhiri semua jenis tindakan destruktif berupa penyalahgunaan media sosial dan media-media lainnya untuk memanipulasi pikiran dan emosi manusia yang dapat mengakibatkan kebingungan, ketidakpercayaan, kemarahan, kebencian, dan kekerasan manusia sebagai satu keluarga, dan kekejaman terhadap spesies-spesies lain baik flora mapun fauna.

Kami menyalurkan energi kolektif kemanusiaan, baik kekayaan materi maupun spiritual, menuju tindakan-tindakan positif dan bermanfaat yang dapat membantu kita untuk belajar, mengerti, dan mempercayai satu sama lainnya; energi yang menutrisi eksistensi kita semua sebagai satu keluarga di tengah-tengah spesies-spesies lainnya, dan melindungi Ibunda Bumi yang terkasih ini.

Dengan keterbukaan dan kerendahan hati, kami belajar untuk merangkul satu sama lainnya secara budaya, politik, sosial secara adil. Kami hendaknya menghormati keragaman etnik, gender, usia, dan agama atau kepercayaan pihak lain sehingga kita dapat membangun dan menumbuhkembangkan persaudaraan di muka Bumi ini, sehingga tercipta perdamaian dengan seluruh makhluk hidup dan planet ini.

Pesan Dukacita dari Rektor Universitas Mahachulalongkornrajavidyalaya Thailand

Pesan Dukacita dari Rektor Universitas Mahachulalongkornrajavidyalaya Thailand

Saya sangat terharu ketika mendengar berita bahwa Yang Mulia Master Thich Nhat Hanh, pendiri Plum Village Monastery di Prancis dan Pusat Latihan Zen Buddhism di berbagai negara seperti Amerika Serikat, Jerman dan Thailand, telah meninggal dunia dengan damai pada 22 Januari 2022, di usia 95 tahun. Saya ingin menyampaikan belasungkawa yang mendalam atas kepergian Guru Yang Paling Dihormati ini.

Yang Mulia Thich Nhat Hanh telah memberikan kontribusi yang sangat besar dalam mengembangkan ajaran Buddha, menyediakan pelayanan yang toleran dan meningkatkan keharmonisan sosial. Ini adalah suatu kehilangan besar bagi umat Buddhis di seluruh dunia. Beliau adalah salah satu pemegang peranan utama dalam mendorong dan meningkatkan kerja sama antara Universitas Mahachulalongkornrajavidyalaya (MCU) dan Plum Village Monastery dan telah dilakukan penandatanganan MOU antara kedua institusi pada tahun 2011. MCU juga telah memberikan gelar doktor kehormatan pada beliau dalam bidang Psikologi Buddhis pada tahun 2011.

Saya tahu bahwa Guru Yang Mulia telah menjalani hidup dengan taat dan bersungguh-sungguh dan saya yakin bahwa beliau akan mencapai Pencerahan.

Dengan hormat,

(Ven. Prof. Dr. Phra Dhamvajrabundit)

Rektor Universitas Mahachulalongkornrajavidyalaya

Pesan Dukacita dari Y.M. Dalai Lama ke-14

Pesan Dukacita dari Y.M. Dalai Lama ke-14

Saya sungguh sedih mendapat kabar bahwa sahabat sekaligus keluarga spiritual, Yang Mulia Thich Nhat Hanh meninggal dunia. Saya menyampaikan turut berdukacita kepada semua pengikutnya di Vietnam dan seluruh dunia.

Beliau merupakan seseorang yang menentang perang Vietnam dengan cara damai, dukungannya terhadap Martin Luther King juga dedikasinya dalam berbagi kepada semua orang, bukan hanya praktik berkesadaran penuh (mindfulness) dan welas asih telah memberikan kontribusi kedamaian hati, namun juga bagaimana setiap individu menumbuhkan kedamaian batin untuk menciptakan perdamain dunia sejati, Dia sungguh telah melakoni hidupnya dengan penuh makna.

Saya yakin, cara terbaik bagi kita untuk menghormatinya adalah dengan cara melanjutkan upayanya untuk mempromosikan perdamian di dunia ini.

ttd
Yang Mulia Dalai Lama ke-14
22 Januari 2022

Seremoni Dukacita

Seremoni Dukacita

Ikuti siaran langsung seremoni dukacita daring dari Wihara Từ Hiếu, Kota Hue, Vietnam dan Plum Village Prancis. Wihara Từ Hiếu merupakan wihara akar dari guru kami, dan Plum Village Prancis merupakan rumah bagi guru kami.

Upacara juga akan diadakan oleh monastery kami di Amerika Serikat dan Asia, khususnya: Monastery Taman Rusa, California

Pada momen bersejarah ini, kami ingin mengundang Anda semua untuk bergabung bersama kami untuk membangkitkan energi kedamaian, welas asih, dan kesadaran penuh dipersembahkan kepada guru kami.

Blog terkini: Seremoni Dukacita Thich Nhat Hanh


Hari Pertama (22 Januari 2022)

Ikut dalam seremoni lewat siaran langsung YouTubedi atas (pkl 15.30 WIB), bagi mereka yang ingin masuk ke dalam ZOOM mohon klik pranala berikut ini:
https://plumvillage.zoom.us/j/94469978554?pwd=RHI4NGh5QTFJaU11LzZncmZIeEkvQT09

atau

Meeting ID: 94469978554
Passcode: TNH2022

(Anda dapat mendengar terjemahan dalam Bahasa Indonesia, caranya tekan tombol Interpretasi dan pilih bahasa)

15:30 WIB Seremoni Dukacita – Langsung dari Plum Village Prancis

Dimulai dengan meditasi dipandu, seremoni ini untuk menghormati Guru kita dengan persembahan dupa, chanting, dan membaca sutra. Seremoni ini akan disampaikan dalam bahasa Inggris ( dan berlangsung selama 1,5 jam)

Carilah tempat yang nyaman dan tenang untuk duduk, dan mengikuti napasmu.

Praktik Tambahan

Membaca Puisi: Anda barangkali ingin mencari momen hening untuk menikmati puisi. Di bawah ini Anda dapat mendengar rekaman Thay yang sedang membaca puisi, “Please Call Me By My True Names.” di bawah ini .


Meditasi Jalan: Di mana pun Anda berada, luangkan waktu (idealnya setidaknya 20 menit) untuk menikmati latihan meditasi jalan. Dengan setiap langkah, kita dapat menikmati bernapas bersama dengan Thay, berjalan bersama dengan Thay, dan terhubung dengan sifat dasar diri kita sendiri serta sifat dasar Thay yang tiada lahir dan tiada mati. Dengan setiap langkah, kita dapat merasakan langkah-langkah Thay berlanjut di dalam langkah-langkah sadar-penuh kita sendiri.


Hari Kedua (23 Januari 2022)

Ikuti upacara memorial yang diselenggarakan di Huế, Vietnam dan Upper Hamlet, Plum Village, Prancis, di mana beliau menghabiskan hari-harinya hampir empat dekade, dan wihara terbesar dalam tradisinya.

ZOOM mohon klik pranala berikut ini:
https://plumvillage.zoom.us/j/94469978554?pwd=RHI4NGh5QTFJaU11LzZncmZIeEkvQT09

atau

Meeting ID: 94469978554
Passcode: TNH2022

(Anda dapat mendengar terjemahan dalam Bahasa Indonesia, caranya tekan tombol Interpretasi dan pilih Indonesia)

8:00 WIB Upacara merebahkan jenazah Thay ke dalam peti jenazah – Siaran langsung dari Huế, Vietnam

Berlatihlah mengamati napas Anda pada saat para biksu/biksuni dan murid senior Thay menemani jenazah Thay ke Aula Meditasi Bulan Purnama di Wihara Từ Hiếu, di Huế – Vietnam. Upacara singkat ini akan dilakukan dalam bahasa Vietnam.

19:00 WIB Doa Bersama – Komunitas Plum Village Indonesia

https://us06web.zoom.us/j/81521124591?pwd=Y3NmS055QnlETDg0ME9IaXVxcVErZz09

Meeting ID: 815 2112 4591
Passcode: seremoni

Praktik Tambahan

Meditasi Dipandu:  Silakan meluangkan waktu hari ini untuk mengikuti meditasi dipandu sebagai berikut, untuk menciptakan energi sadar penuh dan kedamaian yang dapat dipersembahkan kepada guru kita.

Berbagi Dharma: Anda barangkali juga ingin menjangkau teman-teman spiritual anda untuk mengadakan sesi “Berbagi Dharma” secara informal, untuk bersama-sama merefleksikan rasa syukur kita kepada Thay dan bagaimana kita akan terus menerapkan ajarannya dalam kehidupan kita sendiri.


Hari Ketiga (24 Januari 2022)

ZOOM mohon klik pranala berikut ini:
https://plumvillage.zoom.us/j/94469978554?pwd=RHI4NGh5QTFJaU11LzZncmZIeEkvQT09

atau

Meeting ID: 94469978554
Passcode: TNH2022

(Anda dapat mendengar terjemahan dalam Bahasa Indonesia, caranya tekan tombol Interpretasi dan pilih Indonesia)

15:30 WIB Upacara Dukacita – Langsung dari Plum Village Prancis”

Dimulai dengan meditasi dipandu, upacara untuk menghormati guru kita ini termasuk persembahan dupa, pendarasan, dan pembacaan. Upacara ini akan diadakan dalam bahasa Inggris (dan berlangsung sekitar 1’5 jam)

Silakan cari tempat yang nyaman dan tenang untuk duduk, dan mengikuti napasmu.

19:00 WIB Doa Bersama – Komunitas Sea Plum – Interfaith

https://us02web.zoom.us/j/86166529140?pwd=TzJrMm9oOVFyWHZnbFd6eDd5bFdpQT09
Meeting ID: 861 6652 9140
Passcode: breathing

Praktik Tambahan

Meditasi Jalan Lambat: Anda barangkali ingin meluangkan waktu untuk berlatih meditasi jalan lambat di rumah atau di suatu tempat di luar yang berdekatan dengan alam terbuka. Berikut beberapa panduan mendalam tentang cara mempraktikkannya. (Silakan pilih subtitle bahasa Indonesia)


Hari Keempat (25 Januari 2022)

05.15 – 06.00 WIB Sitting & chanting bersama PV Thailand

Pranala Youtube livestream : https://youtube.com/channel/UCeFUtmjUMrliL80_9_Lr6cQ

15:30 WIB Upacara Pentahbisan Samanera/i langsung dari Plum Village Prancis

Siaran Langsung pentahbisan Samanera/i (monastik muda) di Plum Village Prancis untuk merayakan keberlanjutan dan warisan Thay.

https://youtube.com/plumvillage atau

ZOOM mohon klik pranala berikut ini untuk mendengarkan terjemahan dalam Bahasa Indonesia, caranya tekan tombol Interpretasi dan pilih Indonesia:
https://plumvillage.zoom.us/j/94469978554?pwd=RHI4NGh5QTFJaU11LzZncmZIeEkvQT09

Meeting ID: 94469978554
Passcode: TNH2022

19:30 WIB Meditasi Duduk dan Menyentuh Bumi Bersama PV Thailand

Pranala Youtube livestream : https://youtube.com/channel/UCeFUtmjUMrliL80_9_Lr6cQ


Hari Kelima (26 Januari 2022)

05.15 – 06.00 WIB Sitting & chanting bersama PV Thailand (Bahasa Inggris)

Pranala Youtube livestream : https://youtube.com/channel/UCeFUtmjUMrliL80_9_Lr6cQ

15:30 WIB Upacara Dukacita – Langsung dari Plum Village Prancis”

Ikuti upacara memorial yang akan diadakan oleh Plum Village, Prancis. Upacara untuk menghormati guru kita ini akan dimulai dengan meditasi dipandu dan termasuk persembahan dupa, pendarasan, dan pembacaan dalam bahasa Inggris, diikuti dengan pendarasan Sutra Welas Asih Agung, mendaraskan nama Awalokiteshvara.

https://youtube.com/plumvillage atau

ZOOM mohon klik pranala berikut ini untuk mendengarkan terjemahan dalam Bahasa Indonesia, caranya tekan tombol Interpretasi dan pilih Indonesia :
https://plumvillage.zoom.us/j/94469978554?pwd=RHI4NGh5QTFJaU11LzZncmZIeEkvQT09

Meeting ID: 94469978554
Passcode: TNH2022

19:30 WIB Meditasi Duduk dan Menyentuh Bumi Bersama PV Thailand

Pranala Youtube livestream : https://youtube.com/channel/UCeFUtmjUMrliL80_9_Lr6cQ


Hari Keenam (27 Januari 2022)

05.15 – 06.00 WIB Upacara Transmisi 14 Latihan Sadar-Penuh siaran langsung dari Plum Village Thailand

Para anggota Ordo of Interbeing (OI) dan aspiran OI diajak untuk menghadari upacara tersebut.

Pranala Youtube livestream : https://youtube.com/channel/UCeFUtmjUMrliL80_9_Lr6cQ

15:30 WIB Hari Sadar Penuh – Langsung dari Plum Village Prancis

Silakan bergabung dengan kami untuk berlatih meditasi bersama, diikuti dengan pemutaran Ceramah Dharma oleh Thay (dari arsip)

https://youtube.com/plumvillage atau

ZOOM mohon klik pranala berikut ini untuk mendengarkan terjemahan dalam Bahasa Indonesia, caranya tekan tombol Interpretasi dan pilih Indonesia:
https://plumvillage.zoom.us/j/94469978554?pwd=RHI4NGh5QTFJaU11LzZncmZIeEkvQT09

Meeting ID: 94469978554
Passcode: TNH2022

19:30 WIB Prosesi Lentera Bersama PV Thailand (tidak live streaming)

Pranala Youtube livestream : https://youtube.com/channel/UCeFUtmjUMrliL80_9_Lr6cQ


Hari Ketujuh (28 Januari 2022)

13:00 WIB Upacara Penghormatan dan Mengundang Kehadiran Energi Thay

Upacara ini untuk mengundang energi Thay untuk hadir di Buddha Hall. Langsung dari Vihara Từ Hiếu di Huế, Vietnam. Pranala Youtube livestream : https://www.youtube.com/watch?v=75v6VLK_wL8

15:30 WIB Mengingat Thay

Sesi ini akan disiarkan langsung dari Plum Village, Perancis. Empat lapis sangha di Plum Village akan berkumpul bersama untuk berbagi rasa terima kasih mereka kepada Thay melalui musik, puisi, dan sharing dalam suasana yang santai dan akrab. Pranala Youtube Livestream : https://youtube.com/plumvillage

19:00 WIB Memorial Be – In

Disiarkan langsung dari Vihara Từ Hiếu di Huế, Vietnam. Diharapkan Sr. Chan Khong berserta Venerable dan murid-murid memberikan sharing.

Pranala Youtube livestream : https://youtu.be/OgbdgnaZ260

Bagi yang membutuhkan terjemahan dalam Bahasa Indonesia untuk kegiatan di atas, silahkan bergabung melalui pranala berikut ini :
https://plumvillage.zoom.us/j/94469978554?pwd=RHI4NGh5QTFJaU11LzZncmZIeEkvQT09
Meeting ID: 94469978554
Passcode: TNH2022


Hari Kedelapan (29 Januari 2022)

6:00 WIB – Upacara Kremasi – Langsung dari Huế, Vietnam

Ikuti hari terakhir upacara saat kremasi Thay disiarkan langsung dari biara Từ Hiếu, di Huế, Vietnam

https://youtube.com/plumvillage atau

ZOOM mohon klik pranala berikut ini terjemahan dalam Bahasa Indonesia, caranya tekan tombol Interpretasi dan pilih Indonesia:
https://plumvillage.zoom.us/j/94469978554?pwd=RHI4NGh5QTFJaU11LzZncmZIeEkvQT09

Meeting ID: 94469978554
Passcode: TNH2022

Thich Nhat Hanh 11 Oktober 1926 – 22 Januari 2022

Thich Nhat Hanh 11 Oktober 1926 – 22 Januari 2022

Dini hari, pukul 01.30, pada tanggal 22 Januari 2022, Master Zen Thich Nhat Hanh yang akrab disapa Thay, telah meninggal dunia dengan damai pada usia 95 tahun di Wihara Từ Hiếu, Vietnam.

Thich Nhat Hanh

Komunitas terkasih,
Bernapas sadar penuh mendalam, kami ingin mengumumkan bahwa guru kami, Master Zen Thich Nhat Hanh telah meninggal dunia pada dini hari, 22 Januari 2022, pukul 01.30 (waktu Vietnam), pada usia 95 tahun di Wihara Từ Hiếu, Vietnam.

Master Zen Thich Nhat Hanh yang akrab disapa Thay (artinya Guru), merupakan guru luar biasa, kedamaian, kelembutan welas asih, dan kearifan terang terpancar darinya telah menyentuh begitu banyak orang. Apakah Anda sudah pernah bertemu langsung dengan Thay secara langsung di retret, ceramah publik, atau lewat membaca buku, juga ceramah online, atau membaca kisah hidupnya yang sangat menakjubkan, Anda bisa mengenali bahwa Thay adalah seorang bodhisattwa sejati, sebuah kekuatan pendorong besar untuk perdamaian dan penyembuhan dunia. Thay merupakan seorang revolusioner, seorang yang mengupayakan pembaruan dalam agama Buddha, tidak pernah mendangkalkan agama Buddha, namun Thay selalu mengali lebih dalam hingga ke akar demi menampilkan pancaran autentik agama Buddha.

Thay telah membuka jalan indah yaitu agama Buddha terjun aktif dan agama Buddha Terapan (Engaged and Applied Buddhism) untuk semua: Lima Latihan Sadar Penuh dan Empat Belas Latihan Sadar Penuh dari Ordo Interbeing. Sebagaimana nasihat Thay, “Karena kita sudah melihat jalan itu, maka tidak perlu takut lagi.” Kita mengetahui arah hidup ini dalam diri sendiri juga untuk orang lain, juga dunia ini, dan kita telah mengetahui seni berhenti, menatap mendalam, dan membangkitkan sukacita dan kebahagiaan sejati.

Saat ini merupakan momen untuk kembali kepada napas dan jalan berkesadaran penuh untuk membangkitkan energi kedamaian, welas asih, rasa terima kasih untuk dipersembahkan kepada guru kita, Thay. Inilah momen untuk berlindung pada sahabat spiritual (kalyanamitra), komunitas lokal (local sangha), dan sesama.

Kami mengundang Anda semua, komunitas daring global, untuk mengenang kisah hidup dan warisan dari Thay, dalam acara latihan dan seremoni selama lima hari yang akan disiarkan secara daring dari Kota Hue, Vietnam, kemudian juga akan disiarkan dari Plum Village Perancis mulai dari hari Sabtu, 22 Januari 2022. Informasi dalam bahasa Inggris bisa dilihat di: www.plumvillage.org/memorial.

Marilah kita berusaha sebaik-baiknya dalam beberapa hari ini untuk membangkitkan energi kesadaran penuh, kedamaian, welas asih untuk dilimpahkan kepada Thay.

Selanjutnya, kami akan mempersiapkan beberapa publikasi melalui website mengenai naskah pendarasan, teks, dan sumber latihan berkesadaran penuh, untuk memudahkan Anda dan komunitas lokal untuk mengikuti kegiatan membangkitkan energi kesadaran penuh dan welas asih, dan Anda juga boleh mengadakan seremoni tersendiri atau sesi untuk mengenang Thay. Sebagaimana yang selalu diajarkan Thay, tiada yang lebih penting daripada persaudaraan kakak dan adik (brotherhood and sisterhood), kita semua tahu kekuatan dari energi kolektif.

Anda bisa mengikuti kegiatan praktik secara kolektif dalam beberapa hari ini lewat mendaftarkan email Anda lewat pranala ini: https://bit.ly/3fJx7pd

Dengan kasih sayang, kepercayaan, dan kebersamaan,
Biksu dan biksuni dari Plum Village

From the Depths of Understanding

From the Depths of Understanding

From the depths of understanding, a flower of great eloquence blooms: The Bodhisattva stands majestically
upon the waves of birth and death, free from all afflictions.
Her great compassion eliminates all sickness,
even that once thought of as incurable.
Her wondrous light sweeps away all obstacles and dangers.
Her willow branch, once waved,
reveals countless Buddha Lands.
Her lotus flower blossoms a multitude of practice centers.
We bow to her. We see her true presence in the here and the now. We offer her the incense of our hearts.
May the Bodhisattva of Deep Listening embrace us all
with Great Compassion.
Namo’valokiteshvaraya
[Homage to Bodhisattva Avalokiteshvara]